Senin, 26 Agustus 2013

Wisata Kota Tarakan

Sumber : www.tarakankota.go.id

Tarakan kaya dengan obyek wisata sejarah Perang Dunia II, wisata alam hutan Mangrove dan hutan llindung, wisata pantai yang sedang dikembangkan dan wisata budaya.

KKMB

Pemerintah Kota saat ini sedang melakukan konservasi hutan Mangrove seluas kurang lebih 23 hektar, yang dipadukan dengan pengembangan satwa Bekantan (Nasalislarvatus) serta konservasi flora dan fauna lain secara alami.


Dalam Kawasan Konservasi Mangrove dan Bekantan (KKMB) tersebut jumlah Bekantan sudah mencapai 44 ekor, 14 ekor diantaranya lahir di kawasan konservasi ini (Macacafascicularis), sedikitnya 15 spesies mangrove, berang-berang, biawak, 31 spesies burung, dan berbagai jenis biota perairan seperti kepiting, udang dan ikan. Tarakan merupakan satu-satunya kota di Indonesia yang memiliki konservasi mangrove dan bekantan yang berada di pusat kota.

Wisata Pantai Amal dan Laut

Pantai Amal Indah berada di sebelah timur Pulau Tarakan. Terumbu karang di Pulau Derawan, Pulau Sangalaki dan Pulau Maratua di Kabupaten Berau (2 jam ditempuh dengan speedboat dari Tarakan)

Wisata Hutan

Hutan Tarakan yang dikenal sebagai hutan rengas, mempunyai kekayaan flora dan fauna yang menarik diantaranya Kantung Semar (Nepenthes), sedikitnya terdapat 5 spesies Kantung Semar yang tersebar di hutan Tarakan, Pohon Agathis (Agathis Bornesies) yang berumur 200-an tahun di Hutan Lindung Kota Tarakan, TNKM -Taman Nasional Kayan Mentarang (1 jam dengan pesawat Twin Otter dari Tarakan), wisata udara -Virgin Forest.

Wisata Tambang Minyak dan Gas di Tarakan : Rumah Drum, Pompa Angguk, Menara Minyak, SPG (Stasiun Pengumpul Gas), Pelabuhan Minyak.

Wisata sejarah Perang Dunia II di Tarakan : Jembatan Besi, Bunker-bunker, Makam / Monumen Australia, Makam Jepang.

Wisata Budaya : Perayaan Adat Iraw Tengkayu yang dilaksanakan bersamaan dengan Peringatan Hari Ulang Tahun Kota Tarakan pada bulan Desember, adat dan budaya suku Tidung lainnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar